Prihatin Penolakan Jenazah COVID-19, Warga Desa Ini Hibahkan Lahannya untuk Pemakaman

56

Pandemi COVID-19 memang menyisakan banyak cerita pilu. Salah satunya adalah kasus penolakan jenazah pasien COVID-19 yang sempat ramai terjadi di beberapa daerah di Tanah Air.

Hal ini membuat seorang warga di Kabupaten Bone Bolango, Provinsi Gorontalo, Ridwan Isa (45) tergerak hatinya untuk menghibahkan lahan perkebunan dan sawah seluas 1,5 hektare miliknya untuk dijadikan pemakaman jenazah COVID-19 dan umum di Poowo, Kecamatan Kabila.

“Lahan ini saya hibahkan untuk pemakaman se-Provinsi Gorontalo, mudah-mudahan semua kekhawatiran masyarakat tentang penolakan jenazah COVID-19, inilah jawabannya,” ujar Ridwan di Gorontalo dilansir ANTARA, Kamis (4/6).

Berawal dari Keresahan Atas Kasus Penolakan Jenazah Pasien COVID-19

Ridwan mengaku jika niatnya untuk memberikan lahan tersebut berawal dari berita adanya penolakan pemakaman jenazah oleh masyarakat di sejumlah lokasi.

“Setelah penolakan itu, saya berpikir andaikan saya menjadi keluarga yang kena musibah dan ada penolakan untuk pemakaman, sehingga saya ingin membuat masyarakat di Gorontalo merasa nyaman dan tidak kesulitan mencari tempat pemakaman jenazah,” ungkapnya.

Pemerintah Setempat Merespon dengan Cepat

Di lahan miliknya tersebut terdapat pohon kelapa, aren, pisang hingga padi yang juga diberikan oleh Ridwan bagi yang memerlukan. Ridwan sebelumnya menghubungi pemerintah setempat.

Ia mengatakan jika Pemkab Bone Bolango pun mengambil langkah cepat dengan langsung membersihkan lahan tersebut agar segera dapat digunakan jika ada pemakaman untuk warga maupun jenazah COVID-19.

“Setelah itu saya berkonsultasi dengan camat, kelurahan dan Kementerian Agama, dan alhamdulillah Pemerintah Kabupaten Bone Bolango merespons dengan baik,” ungkapnya.

Diperuntukkan Semua Kalangan

Lahan ini akan dipergunakan untuk jenazah pasien COVID-19 yang tidak memiliki tempat untuk pemakaman, dari berbagai kalangan.

“Pemakaman ini bisa buat siapa saja yang tidak memiliki tempat untuk pemakaman, baik itu umat muslim maupun yang lainnya, nanti akan kita buatkan konsep kapling,” pungkasnya.

Laman: 1 2

You might also like
close