Nurhadi-Tin Ditangkap KPK, Kekayaan Pasutri PNS Itu Bikin Melongo

87

Jabatan terakhir Nurhadi adalah Sekretaris Mahkamah Agung (MA), sedangkan istrinya, Tin Zuraida, masih terdaftar sebagai staf ahli bidang politik dan hukum di Kementerian Pemberdayaan Aparatur Sipil Negara dan Reformasi Birokrasi. Meski keduanya sama-sama PNS, gaya hidupnya bak kaum jetset, miliarder.

Dalam catatan detikcom, Selasa (2/6/2020), Nurhadi dan Tin sama-sama menjadi PNS di lingkungan MA sejak awal 1980-an. Nurhadi lama menjadi Kepala Biro Hukum dan Humas, sedangkan Tin lama berkiprah di Pusdiklat MA.

Puncak karier Nurhadi adalah Sekretaris MA periode 2011-2016. Ia lengser setelah diterpa kasus jual-beli perkara. Beda Nurhadi, karier Tin malah makin moncer. Ia dipercaya menjadi Staf Ahli MenPAN-RB.

Meski hanya PNS, kekayaan kedua pasutri itu mencengangkan. Mereka memiliki rumah di Jalan Hang Lekir V, Kebayoran Baru, Jaksel. Dari rumahnya, cukup jalan kaki ke Senayan City tidak sampai 2 menit.

Harganya? Di website jual-beli rumah, rumah di jalan tersebut dijual pada harga Rp 30-50 miliar.

Tidak hanya itu, mereka tercatat memiliki rumah di bilangan Patal Senayan. Soal harga, lebih mahal dibanding yang di Jalan Hang Lekir.

Pekerjaan boleh saja sama-sama PNS. Tapi keduanya ternyata juga memiliki sebuah vila megah dan mewah di kawasan Megamendung tidak jauh dari Pusdiklat MA. Kolam renang serta halaman asri menghadap Gunung Salak menjadikan orang bisa berlama-lama di vila itu.

Di luar aset rumah, Nurhadi tercatat punya kekayaan bergerak senilai puluhan miliar rupiah. Dari logam mulia hingga surat berharga. Jam tangannya tidak ada yang murah. Salah satu koleksinya Richard Mille, yang satu unit bisa tembus Rp 2 miliar. Nurhadi memiliki lebih dari satu unit.

Saat menikahkan putrinya, Lia dengan Rezky, pesta mewah digelar di Hotel Mulia, Senayan. Suvenir iPod dibagi-bagikan kepada tamu undangan. Penyanyi internasional menjadi weeding singer.

Laman: 1 2

You might also like
close